Blog

Ridho Suami Surga Bagi Istri

Tuesday, February 23rd, 2016

Muslimah yang bersuami, mendapat jaminan pintu surga. Dalam pernikahan, ia tidak perlu mencari nafkah. Dengan status sebagai istri, ia akan mendapat makan, pakaian, dan tempat tinggal, plus perlindungan dari suami. Suami pula yang memenuhi kebutuhan mawadahnya. Islam sudah mengatur itu, namun ini harus ditempuh dengan usaha. Memang di dunia ini tidak ada hak tanpa kewajiban, tidak ada hadiah tanpa kerja. Suami yang memberikan semua jaminan tadi, harus disenangkan hatinya, dipatuhi keinginannya, dipenuhi kebutuhan mawadahnya. Pendek kata apa saja yang ia inginkan (selama bukan dosa), harus dipenuhi. Maka jika telah mendapat ridho suami maka terbukalah pintu surga bagi istrinya.

Sesungguhnya Surga anak itu ada di telapak kaki ibu , sedangkan surga seorang istri ada di telapak kaki suami , dan tiket surga bagi orangtua ada pada anaknya.

Berikut alasan kenapa ridho suami adalah syurga bagi istri:

1. Suami dibesarkan oleh ibu yang mencintainya seumur hidup. Namun ketika dia dewasa, dia memilih mencintaimu yang bahkan belum tentu mencintainya seumur hidupmu, bahkan sering kala rasa cintanya padamu lebih besar daripada cintanya kepada ibunya sendiri.

2. Suami dibesarkan sebagai lelaki yang ditanggung nafkahnya oleh ayah ibunya hingga dia beranjak dewasa. Namun sebelum dia mampu membalasnya, dia telah bertekad menanggung nafkahmu, perempuan asing yang baru saja dikenalnya dan hanya terikat dengan akad nikah tanpa ikatan rahim seperti ayah dan ibunya.

3. Suami ridha menghabiskan waktunya untuk mencukupi kebutuhan anak-anakmu serta dirimu. Padahal dia tahu, di sisi ALLAH, engkau lebih harus di hormati tiga kali lebih besar oleh anak-anakmu dibandingkan dirinya. Namun tidak pernah sekalipun dia merasa iri, disebabkan dia mencintaimu dan berharap engkau memang mendapatkan yang lebih baik daripadanya di sisi ALLAH.

4. Suami berusaha menutupi masalahnya dihadapanmu dan berusaha menyelesaikannya sendiri.Sedangkan engkau terbiasa mengadukan masalahmu pada dia dengan harapan dia mampu memberi solusi. Padahal bisa saja disaat engkau mengadu itu, dia sedang memiliki masalah yang lebih besar. Namun tetap saja masalahmu di utamakan dibandingkan masalah yang dihadapi sendiri.

5. Suami berusaha memahami bahasa diammu,bahasa tangisanmu sedangkan engkau kadang hanya mampu memahami bahasa verbalnya saja. Itupun bila dia telah mengulanginya berkali-kali.

6. Bila engkau melakukan maksiat,maka dia akan ikut terseret ke neraka karena dia ikut bertanggung jawab akan maksiatmu. Namun bila dia bermaksiat, kamu tidak akan pernah di tuntut ke neraka karena apa yang dilakukan olehnya adalah hal-hal yang harus dipertanggung jawabkannya sendiri

Leave a Comment